Cerbung; THE MIRACLE OF HUBB FIL INTHIDHAARIY (1)

0
155
Cerpen Santri PPTQ Asnawiyyah Pilangwetan Kebonagung Demak Jawa Tengah
Cerpen Santri PPTQ Asnawiyyah Pilangwetan Kebonagung Demak Jawa Tengah

THE MIRACLE OF HUBB FIL INTHIDHAARIY
Oleh: wirdatun nisa’
 
 

 

05 Oktober 2012
“Teeeettt…..” bel berbunyi..
“Ayo mbak cepetan nanti keburu kena ta’zir lho..” teriakku kepada sahabat senasibku.
“Tunggu dong Ra, sendalku ndak ada nih..” katanya sambil bingung.
            Aku dan temanku sering sekali terburu-buru, salah kami juga sih karena selalu santai-santai, udah bel baru deh lari-lari. Aku ikut mencari sendalnya mbak Ima.
“Aduh…. mana toh mbak sendalmu itu…?”
“ya ndak tahu… biasanya juga di sini,”
“Ya udah pake sendalku aja nih..”
“Lha sampean gimana..?”
“Ndak papa.. aku bisa pake sepatu yang buat sekolah pagi itu..”
“Beneran ndak papa Ra..?”
“Iya mbak.. Udah pake aja, Bentar lagi bel masuk.. nanti kita telat..”
                Sambil berlari-lari kecil aku mendahului mbak Ima, berhubung sekolah madinnya di luar pesantren jadi rada butuh waktu untuk menuju kelas, sampainya di gerbang depan, karena jalannya meleng, aku tidak tahu kalau ada lubang selokan dan akhirnya,  “Byyuuurrr….”  Basahlah sudah sepatu dan sarung yang kupakai, mbak Ima menjerit keras dan disisi lain banyak suara terdengar, tapi lain… seperti suara anak laki-laki, oh tidaakk… benar saja ternyata tepat saat kang santri sedang pada budal dari pesantren putra,  maluu… tapi mau gimana lagi, udah basah ini. Tiba-tiba seseorang mengulurkan tangan, kugapai dan aku berdiri, saat kulihat..  subhanallaahh….. tak terduga ternyata sang dambaan hati yang ada di depan mata.
“Lain kali hati-hati ya ukhty.. dan jangan pakai sepatu lagi, jadi kotor kan.” katanya dengan lembut
“Syukron akhy….terimakasih juga atas nasihatnya, permisi… assalamu’alaikum “
“waalaikum salam warohmatullah“
***
                Kurang lebih seperti itu awal pertemuanku dengan akhy Ridwan, memang dulu aku begitu mengaguminya bahkan suka, dan pula aku tidak mengetahui kalau ia pun sama.. sungguh suatu ni’mat yang Allah rencanakan untukku yang telah meluluhkan hatiku.
21 Mei 2017
                Malam itu aku dan mbak Ima sedang asyik ngobrol di teras depan kamar atas, tiba-tiba aku teringat akan akhi Ridwan,
“Mbak Ima, kok tiba-tiba aku teringat akhi Ridwan ya…?”
“Lho kok bisa…? Yang mana sih Ra, aku kok lupa…”
“iya tau nih tiba-tiba aku keingetan, alah… dulu yang nolongin aku itu loh mbak, pas aku jatuh ke got, kejadian lima tahun lalu”.
“ealah… maira, itukan sudah lama banget, kalo nggak salah kamu masih kelas empat madin kan, masih junior banget itu sampean”.
“ iya aku tau mbak, tapi ngomong-ngomong kabar akhi Ridwan kayak gimana ya mbak?”
“Ya nggak tau dong, kan dianya udah boyong, malah tidak lama setelah kejadian itu”.
“Iya ya mbak…. Jadi kepo deh…”
“Mulai… mulai… inget tuh ada kang Ridho yang nunggu jawabanmu, malah mikirin yang nggak jelas gitu”
“He he.. udah ah mbak jangan bahas dia, aku lagi gak mood”
“Eleh dasar…”
                Kemudian aku dan mbak Ima masuk kamar dan tidur, berharap bisa ketemu sama pujaan hati jaman dulu, eh.. malah ketemunya sama orang nyebelin… iihhhh.. mimpi buruk.
***
“Mbak …. Bangun…. Tuh ditimbali suruh ke ndalem sampean”. Dengan tergesa-gesa mbak dila membangunkanku.
“Iya mbak, aku segera kesana..”
                Kemudian aku tergesa-gesa pula lari-lari ke ndalem, dan ternyata di ruang tamu depan sudah menunggu seorang lelaki paruh baya yang ternyata adalah “Abah..” kataku lirih, kemudian kucium tangannya dan kulanjutkan dengan bertanya.
“Ada apa abah? Kok ndak biasanya nyambang lebih awal?”
“Ndak ada apa-apa kok nduk, kamu pulang dulu sebentar ya?”
“Lho kenapa bah?! Ada apa di rumah?” tanyaku dengan kaget.
“di rumah tidak ada apa-apa, di rumah baik-baik saja kok, baik sekali malah, kamu lupa kalo abangmu mau menikah?”
“oh…. Nisa kira ada apa-apa, ya sudah kalo maunya bang rizki begitu, nisa kemas-kemas dulu ya bah..” kataku kepada abah yang biasa memanggilku dengan nama nisa, begitu pula dengan abang dan umi.
“ya….”
***
               
               Sampainya di rumah, aku heran keadaan rumah jadi sangat ramai, jelas saja acara juga di rumah ini, lalu ku telusuri setiap ruang untuk mencari abangku tersayang, tapi tak kunjung ku temukan, aku menyerah dan duduk di sofa dekat pintu, eeeehhh….. yang dicari ternyata sedang asyik ngobrol sama teman-temannya di halaman rumah, huuuh……
                Maju mundur aku mau melangkah dan akhirnya kepergok juga sama si abang,
“Eehh… adikku yang ku damba, ternyata sudah sampai, adik abang sini  dek” sontak para teman-temannya abang menoleh ke arahku semua.
“Eh abang… ndak lah bang, malu..”
“ heh nggak papa, ini teman-teman abang baik-baik kok”
                Kemudian aku langkahkan kaki menuju tempat abangku duduk, kusalami dan kucium tangannya, inginnya langsung pergi aja, tapi malah tanganku ditarik sama abang.
“udah duduk dulu bentar, tau nggak abang kangen sama kamu, kangen cubitin pipimu, haha…”
“iihh… abang apaan sih, sakit tau… udahlah nisa mau masuk”
“iya iya… sa tolong bilangin sama ibu-ibu itu ya suruh bikinin minum…”
“iya”
                Saat aku berdiri dan tak sengaja melirik kearah salah satu teman abang, saat mataku dan matanya beradu sungguh ada rasa yang aneh dan ganjil, aku seperti tidak asing dengan wajah itu.
***
                Hari yang ditunggu-tunggu tiba, hari yang paling mendebarkan bagi abang, yang sudah harus melepas masa lajangnya.
“Abang, selamat ya… semoga nanti menjadi keluarga yang SAMAWA, rukun dan harmonis selalu, pokoknya buat abang do’aku menyertai”
“Barokalloh, amiin… kamu juga tetep semangat ngajinya ya dek… abang minta maaf kalau-kalau nanti abang sudah tidak bisa sesigap dulu sebagai abang”
“Ah abang, aku sudah mengerti, tidak perlu sampai begitu, yang terutama sekarang adalah masa yang akan abang hadapi, abang akan tetep ada walau harus ku akui begitu berat bang”
“Annisa… Abang yakin kamu pasti bisa, abang akan tetep usahain jika memang abang bisa, untuk selalu ada jika kamu butuh, jadilah adek yang abang harapkan. Kamu tahukan apa yang harus kamu lakukan”
“Iya bang…” Aku dan abang berpelukan erat.
                Semua sudah berkumpul, saat ijab qobul akan di mulai, dan aku segera merapat, kemudian terdengar suara pak penghulu menggetarkan hatiku.
“saya nikah dan kawinkan saudara Alif Rizqy Nurrobbi Bin M. Alwi Nurrobbi dengan saudari Ishani Binti Fahri dengan maskawin seperangkat alat sholat dibayar tunai” disusul suara abangku yang melafalkan dengan jelas dan lancar, serempak para saksi menjawab “Saaaahhh…”.
                Tak terasa air matakupun ikut menetes. Setelah acara akad, di gelar pula acara resepsian,lagi-lagi banyak diantara teman-teman abang datang menyalami silih berganti, aku turut bahagia. Saat diriku ingin masuk kedalam kamar, tiba-tiba kakiku terhenti dan mataku menangkap sosok yang ikut berhambur dalam kebahagiaan abang.

“Dia… siapa dia..?? sangat tidak asing sekali… tapi siapa,,??” tanyaku pada diri sendiri, segera kuusir fikiran itu, kufikir tidak penting juga, lalu aku masuk ke kamar, baru kurebahkan tubuhku sebentar tiba-tiba ada bunyi dari handphoneku, ternyata ada sms dari abang, tapi aneh…. Yang sms bukan abang.

(Bersambung)
Kembali ke Bagian (2) (3)

 

LEAVE A REPLY